Praperadilan Setya Novanto Ditunda Hingga 7 Desember

Praperadilan Setya Novanto Ditunda Hingga 7 Desember

Ketua DPR, Setya Novanto

Jakarta – Tim biro hukum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) selaku termohon tak hadir  dalam sidang perdana gugatan praperadilan yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada hari ini, Kamis (30/11/2017). Lantaran tak hadir, sidang gugatan praperadilan jilid II yang sebelumnya diajukan Setya Novanto ini terpaksa ditunda hingga 7 Desember 2017.

Oleh hakim tunggal Kusno, sidang sempat dibuka. Hakim kemudian langsung membacakan adanya surat keterangan   ketidakhadiran dari pihak KPK.

KPK selaku termohon praperadilan tidak dapat hadir dan mohon untuk menunda sidang,” ucap hakim Kusno, dalam persidangan.

Dalam surat yang dilayangkan, KPK memberikan alasan tak bisa hadir lantaran masih membutuhkan waktu untuk mempersiapkan bukti-bukti serta administrasi surat lainnya sebagai bahan guna menghadapi praperadilan.

Dalam suratnya, KPK meminta sidang ditunda untuk tiga minggu ke depan. Permintaan itu smepat menuai protes dari tim kuasa hukum Setya Novanto. Kubu Novanto keberatan dengan adanya penundaan tersebut. Mereka juga meminta persidangan digelar sesegera mungkin.

Hakim Kusno kemudian memutuskan sidang ditunda hingga tanggal 7 Desember 2017. Hakim Kusno meminta KPK sudah langsung siap dengan jawabannya pada saat persidangan mendatang.

“Hakim berkesimpulan sidang ini harus ditunda. Jadi saya tunda hari kamis yang akan datang tanggal 7 Desember,” ungkap hakim Kusno.‎

Sebelumnya Setya Novanto sempat lolos dari jerat status tersangka setelah praperadilannya dikabulkan hakim Cepi Iskandar. Hakim Cepi saat itu menyatakan bahwa penetapan tersangka Setya Novanto dalam kasus dugaan korupsi proyek e-KTP oleh KPK tak sah.

Setelah praperadilan itu, KPK kembali menetapkan Setya Novanto sebagai tersangka dugaan korupsi proyek e-KTP.
Setya Novanto diduga melakukan tindak pidana korupsi dalam pengadaan proyek e-KTP tahun 2011-2012 pada Kementerian Dalam Negeri.

Novanto diduga melakukan perbuatan itu bersama dengan Anang Sugiana Sudihardjo, Andi Agustinus alias Andi Narogong, Irman, Sugiharto, dan kawan-kawan. Atas perbuatan itu, Setya Novanto disangkakan melanggar pasal 2 ayat 1 atau pasal 3 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

TAGS : Setya Novanto KPK

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/25580/-Praperadilan-Setya-Novanto-Ditunda-Hingga-7-Desember/

Related Post

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz